Sajak Kala Hujan

Meski ndak begitu paham mengenai sastra, terutama larik sajak yang bisa kubilang penuh akan makna itu, disini kucoba menghadirkan kumpulan sajak-sajak tentang hujan. Kenapa hujan ? Karena kini memasuki musim penghujan, alangkah syahdunya jika diiringi dengan sajak-sajak lembut nan romantis 😀 benar kan ?

Sajak tentang hujan, sungguh banyak…. agar lebih terseleksi, mengambil satu pengarang nampaknya lebih afdhol. Oke, sajak-sajak hujan yang terpilih ini, semua adalah karya dari sang maestro, pak Sapardi Djoko Damono. Nah, sajak akan diawali dengan sajak yang menjadi favoritku 😀

Hujan Bulan Juni

Karya: Sapardi Djoko Damono (1989)

bunga di depan Monjali, beberapa jam sebelum hujan, 18 Juni 2011
tak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan juni
dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu
 
tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang ragu-ragu di jalan itu
 
tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan juni
dibiarkannya yang tak terucapkan
diserap akar pohon bunga itu
 

Sajak tersebut mengingatkanku akan kenangan suatu hari di bulan Juni 2011,

dan yang paling mengesankan adalah hari itu hujan, dan hanya hari itu saja….tiada hari yang lain

saat itu yang kualami adalah kehujanan ketika perjalanan naik sepeda pulang ke rumah

how sweet 😀

Sajak karya Sapardi Djoko Damono tersebut juga dibuat karya berupa musikalisasi, sungguh syahdu sekali, ini dia

Sajak-sajak lainnya adalah :

Hujan Turun Sepanjang Jalan

hujan turun sepanjang jalan

hujan rinai waktu musim berdesik-desik pelan
kembali bernama sunyi
kita pandang: pohon-pohon di luar basah kembali
tak ada yang menolaknya. kita pun mengerti, tiba-tiba
atas pesan yang rahasia
tatkala angina basah tak ada bermuat debu
tatkala tak ada yang merasa diburu-buru

SIHIR HUJAN

Hujan mengenal baik pohon, jalan, dan selokan
— swaranya bisa dibeda-bedakan;
kau akan mendengarnya meski sudah kaututup pintu dan jendela.
Meskipun sudah kau matikan lampu.
Hujan, yang tahu benar membeda-bedakan, telah jatuh di pohon, jalan, dan selokan
– menyihirmu agar sama sekali tak sempat mengaduh waktu menangkap wahyu yang harus
kaurahasiakan
TAJAM HUJANMU

 

KUTERKA GERIMIS

Kuterka gerimis mulai gugur
Kaukah yang melintas di antara korek api dan ujung rokokku
sambil melepaskan isarat yang sudah sejak lama kulupakan kuncinya itu
Seperti nanah yang meleleh dari ujung‐ujung jarum jam dinding yang berhimpit ke atas itu
Seperti badai rintik‐rintik yang di luar itu

KUHENTIKAN HUJAN

kuhentikan hujan. Kini matahari
merindukanku, mengangkat kabut pagi pelahan –
ada yang berdenyut
dalam diriku:
menembus tanah basah,
dendam yang dihamilkan hujan
dan cahaya matahari.
Tak bisa kutolak matahari
memaksaku menciptakan bunga-bunga.

 

PERCAKAPAN MALAM HUJAN

Hujan, yang mengenakan mantel, sepatu panjang, dan
payung, berdiri di samping tiang listrik. Katanya
kepada lampu jalan, “Tutup matamu dan tidurlah. Biar
kujaga malam.”
“Kau hujan memang suka serba kelam serba gaib serba
suara desah; asalmu dari laut, langit, dan bumi;
kembalilah, jangan menggodaku tidur. Aku sahabat
manusia. Ia suka terang.”

 

PENYAIR HUJAN

Aku baru sadar, aku sengaja tak punya jas hujan

Semua atas nama ritual berbalut kenikmatan :

supaya aku punya alasan untuk berteduh,

lalu memandang hujan dalam diam.

Selagi aku memandang wajah-wajah sebal dalam balutan jas hujan,

apa yang sedang kau lakukan,

wahai penyair hujan?

Adakah sunyi yang kau cari*,

pada suara hujan yang jatuh di atap rumahmu yang asri?

Adakah sunyi yang kau cari,

dalam sesapan teh hangatmu yang tak berteman?

Adakah sunyi yang kau cari,

saat kau pandang tea set beranggotakan sebuah teko dan cangkir sepasang?

Akankah kuganggu sunyimu bila kau kutemui?

Penyair hujan,

aku jatuh cinta pada cakrawala.

Maka tolong ajari aku cara menebas jaraknya.**

source : Djoko Damono, Sapardi. 1994. Manuskrip Hujan Bulan Juni. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama

Advertisements

10 thoughts on “Sajak Kala Hujan

  1. mana nih penyair hujannya??

    “Penyair hujan,

    aku jatuh cinta pada cakrawala.

    Maka tolong ajari aku cara menebas jaraknya” (SDD) 😀

    1. Pagi Hujan…. iya, Penyair Hujan belum ada e… akan ditambahkan segera, Penyair Hujan itu masuk manuskrip Hujan Bulan Juni ndak to ? hoho…. termakasih atas saran-nya…. dengan siapakah ? 😀

  2. Dengan yang ngeplurk penyair hujan 😀

    “Aku baru sadar, aku sengaja tak punya jas hujan

    Semua atas nama ritual berbalut kenikmatan :

    supaya aku punya alasan untuk berteduh,

    lalu memandang hujan dalam diam.” (SDD)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s